Sunday, 21 July 2013

Dunia Info | Dunia Penuh Informasi

Dunia Info | Dunia Penuh Informasi


Tips cara memutihkan kulit tubuh dan wajah secara alami

Posted: 20 Jul 2013 10:51 PM PDT

Cara Memutihkan Kulit - Banyak perempuan yang mendambakan kulit yang putih. Bukan apa-apa, kulit yang putih memang membuat kita lebih cocok mengenakan pakaian warna apa saja (meskipun yang berkulit gelap pun bisa memilih warna apa saja asal cukup pede). Selain itu, kulit yang putih konon bisa membuat orang lain melupakan kekurangan Anda yang lain.


Anda yang berkulit gelap, sebenarnya juga bisa mendapatkan kulit wajah yang lebih cerah, bersih, dan sehat, meskipun tak lantas menjadi putih. Sedangkan untuk Anda yang sudah berkulit putih atau kuning langsat namun tak sempat merawat wajah karena kesibukan, ada cara yang mudah untuk mencerahkan kulit wajah Anda secara alami. Berikut beberapa cara membuat kulit menjadi putih alami.

Cara Memutihkan Kulit

1. Chamomile
Chamomile memang biasa dijadikan teh. Namun bunga ini bisa berfungsi sebagai bahan alami untuk mencerahkan kulit wajah. Chamomile juga memiliki banyak kandungan untuk mengatasi mata yang bengkak. Anda hanya perlu mencelupkan kantong teh ke dalam air panas, dan biarkan sampai dingin. Kemudian, tempelkan kantong teh pada mata. Lakukan hal ini selama dua minggu untuk melihat hasilnya.

2. Yogurt
Yogurt ternyata bisa memberikan kelambapan untuk kulit wajah Anda. Dengan mencampur sedikit madu dan kemudian oleskan pada kulit wajah Anda, biarkan selama 10 menit kemudian bisa dibersihkan dengan air. Masker berbahan yogurt ini bisa menghaluskan kulit wajah Anda, pastinya kulit wajah putih nan halus adalah dambaan semua orang.

3. Pepaya
Pepaya yang berwarna hijau atau oranye dapat berkhasiat mencerahkan kulit. Pepaya hijau mengandung enzim papain yang ideal untuk memutihkan kulit. Caranya, ambil satu sendok makan pepaya hijau (pepaya yang masih mangkal) yang telah dihaluskan, dan satu sendok makan pepaya masak, campurkan. Oleskan pada wajah dan biarkan selama 15 menit, lalu bilas. Lakukan cara ini setiap hari untuk hasil yang optimal.

4. Kentang
Kentang ternyata dapat bermanfaat untuk memutihkan kulit, lho. Jus kentang dapat digunakan sebagai pemutih alami bagi kulit kita. Caranya, parut satu buah kentang dan tambahkan satu sendok teh madu, campur lalu oleskan pada kulit wajah dan leher. Diamkan selama 20 menit, lalu bilas dengan air. Ramuan ini cocok untuk semua jenis kulit.

5. Susu
Anda pasti sudah mendengar tentang manfaat mandi susu. Tetapi bila mandi susu dirasa terlalu repot, cukup gunakan susu untuk membasuh muka. Susu memiliki banyak bahan yang dapat mengurangi bintik-bintik hitam pada wajah, dan meningkatkan warna kulit dengan cara yang sempurna. Tuang beberapa tetes susu pada kain pencuci muka, lalu gunakan kain tersebut untuk menggosok wajah dengan lembut. Susu akan menghilangkan sel-sel kulit mati yang menutup wajah, dan memberikan warna yang baru.

6. Minyak alpukat
Banyak perempuan yang malas membersihkan wajah sebelum tidur, karena merasa sudah begitu lelah. Nah, minyak alpukat dapat membantu Anda yang tak sempat mencuci muka sebelum tidur. Minyak alpukat ini secara efektif membantu menghilangkan sisa-sisa riasan wajah. Setelah menghapus sisa make-up, gunakan tisu untuk menyerap kelebihan minyak yang tertinggal di wajah.

7. Lada Manis (Paprika)
Paprika adalah salah satu bahan alami yang bagus untuk facial wajah Anda, dengan membuat masker dari olahan paprika Anda bisa memutihkan wajah Anda, dimana masker paprika ini bisa meningkatkan sirkulasi aliran darah di dalam wajah. Anda bisa menghancurkan (mem-blender) paprika merah atau hijau untuk menghasilkan pasta atau krim sebagai masker wajah. Oleskan pada wajah Anda dan kemudian biarkan selama lima belas menit, kemudian bersihkan wajah Anda dengan air dingin. Dengan krim alami ini sel-sel kulit wajah Anda dapat lebih sehat dan pastinya wajah putih alami bisa Anda dapatkan.

8. Jeruk nipis dan putih telur
Putih telur sering disebut mampu mengencangkan kulit wajah. Untuk memperbaiki warna kulit, campurkan perasan jeruk nipis dengan putih telur. Gunakan bahan ini sebagai masker wajah. Oleskan masker jeruk dan putih telur ini ke wajah, lalu biarkan mengering sendiri. Setelah 5 - 10 menit, basuh muka Anda dengan air dingin. Hasilnya bisa Anda lihat setelah rutin melakukan hal ini paling tidak seminggu.

9. Almond
Almond dapat membantu mengurangi kegelapan warna kulit, sehingga kulit akan terlihat lebih terang. Cara praktis dan alami untuk menggunakan almon untuk memutihkan kulit adalah dengan mencampurkan almon dengan susu dan sedikit kunyit. Caranya, pada pagi hari, rendam 4-5 biji almond dan satu ruas kunyit dalam susu cair. Pada malam harinya, keluarkan kunyit, lalu haluskan almon dalam susu tersebut hingga terbentuk pasta. Oleskan campuran ini pada wajah dan leher dan biarkan semalaman. Setelah itu, pada pagi harinya bilas dengan air dingin dan bersihkan. Untuk hasil yang optimal, lakukan cara ini 2 minggu sekali.

10. Tomat
Tomat kaya akan vitamin C yang bermanfaat untuk memutihkan kulit. Banyak kosmetik pencerah kulit yang memakai ekstrak tomat sebagai bahan aktifnya. Nah, jika Anda ingin memakai tomat segar sebagai pemutih kulit, ambil tomat berukuran besar lalu parut. Tambahkan 2-3 tetes air perasan lemon dan beberapa tetes air mawar, aduk hingga rata. Oleskan pada wajah dan leher dengan kuas, diamkan selama 15 menit,lalu bilas. Lakukan cara ini setidaknya seminggu sekali.

Cara-cara di atas merupakan cara alami memutihkan kulit menggunakan bahan tradisional yang tentunya aman digunakan. Semoga dengan tips di atas, kulit anda dapat terlihat lebih putih dan cerah secara cepat. Selamat mencoba.

Pantun Jenaka Lucu Banget

Posted: 20 Jul 2013 10:29 PM PDT

Berikut ini adalah kumpulan pantun jenaka yang bisa kamu lihat sebagai bahan refresing nan lucu untuk menyegarkan pikiran.

Kompilasi pantun jenaka

Buat apa panen kelapa
Kalau belum tumbuh tunas
Buat apa membeli vespa
Cicilan kompor saja belum lunas

Jalan-jalan bersama kakak
Ditengah jalan lihat kepompong
Aku tertawa terbahak-bahak
Melihat kucing makan kedongdong

Ke bali bertemu bayu
Sekalian membeli pernak-pernik
Kalau kamu pintar merayu
Rayulah cewe cantik

Jalan-jalan ke pinggir empang
Nemu sendok di pinggir empang
Hati siapa tak bimbang
Saya botak minta dikepang

Ada tuyul ketemuan
Ada juga kuntilanak
Kalau kamu takut begituan
Udah aja jadi anak

Hari minggu sudahlah siang
Setelah siang menuju petang
Ditunggu tunggu gak juga datang
Sekali datang kok nagih utang

Buah mengkudu
dibungkus pelastik
semua juga tahu
kalau aku cantik

burung perkutut
burung kutilang
kamu kentut
nggak bilang bilang

buah pisang buah tomat
disimpan didalam lumbung padi
pantas tercium bau menyengat
rupanya kau belum mandi

Api membakar ujung cerutu
membawa asap bersesak-sesak
Alangkah geli rasa hatiku
Melihat nenek bergincu dan bedak

Gemuruh tabuh bukan kepalang
Diasah lembing berkilat-kilat
Gementar tubuh harimau belang
Nampak kambing pandai bersilat

Limau purut masak di dahan
walau manis tak boleh dimakan
Biar penampilan seperti preman
Yang penting hati beriman

Buah mangga rasanya manis
dibungkus rapat didalam peti
Sayang walau wajah nya artis
tapi gayanya macam hellokitty
   
Memasak ikan di dalam peti
paling enak di campur terasi
gayanya aja kayak selebriti
tapi dompetnya kagak berisi

Ayam bangkok dibawa atun
Tiap pagi dimandiin
Kalau iseng nyok kite bepantun
Ampe pagi ane jabanin

Malam hari memasak gurita
dicampur cabe dan buah berminyak
Memang kamu cantik jelita
Sayang ketawanya kayak kuntilanak

makan belimbing dicampur terasi
bikin kelepon ditambah santan
wajahnya aja kayak artis televisi
tapi kelakuan seperti setan

Paling enak burung gelatik
Di atas awan terbang melayang
Memang banyak wanita cantik
Cuma adik yang abang sayang

siang hari langit berawan
paling enak ke senayan
Adek manis senyum menawan
boleh dong abang kenalan

Naik delman ke malaya
jangan lupa bawa pengukur
siapa yang tidak tertawa
lihat sibotak ingin dicukur

Sekian pantun jenaka kali ini, semoga bermanfaat.

artikel terkait :
pantun nasehat
pantun cinta
pantun lucu
pantun teka-teki

Kata Kata Gombal - Lucu Dan Gokil

Posted: 20 Jul 2013 09:36 PM PDT

Kata Kata Gombal - Untuk anda yang mencari koleksi ungkapan gombal, dibawah ini adalah beberapa kata kata gombal berbagai tema yang bisa anda simak untuk menambah kosa kata seputar gombalan dan rayuan.

kata gombal

Kata Kata Gombal Lucu

Cintaku ke kamu tuh kaya kecoa. Ga punah dimakan zaman.

Aku bakalan berenti cinta sama kamu kalo gajah udah bisa terbang sendiri.

Daripada daftar jadi Boyband mending aku daftar jadi Boyfriend kamu aja.

Enak ya jadi kamu, kalo mau liat bidadari tinggal liat di kaca.

Cintaku ke kamu tuh kaya utang, awalnya kecil, didiemin tau-tau gede sendiri.

"Katanya kalo sering hujan itu bisa bikin seseorang terhanyut, kalo ak sekarang sedang terhanyut di dalam cintamu"

"km pantas di posisi Striker, kalo bermain bola, soalnya cuma dirimu yg dpt menjebol hatiku dgn sekali senyumanmu"

"Kamu punya spidol item ga? | buat apa? | mau warnain kalender, biar ga ada kata libur dalam mencintaimu"

"Aku rela jadi belalang asal kamu kupu-kupunya. Lalu kita siang makan nasi kalau malam minum susu"

Aku sudah siap kalo Senin harus bangun pagi, apalagi bangun rumah tangga sama kamu.

Aku nggak sedih besok hari Senin, aku sedihnya kalo besok nggak ketemu kamu.

Hari minggu itu weekend, tapi kalau cinta kita will never end.

Buat aku, semua hari itu selasa. SELASA ada di sulga kalo baleng kamu.

Aku setuju-setuju aja kok kalo harga BBM makin mahal asalkan senyum kamu tetep murah sama aku.

Berulang tahun memang indah. Akan tetapi lebih indah jika berulang kali bersamamu.

I'm on my mission to hate you. my mission's name is : MISSION IMPOSSIBLE.

Kata Gombal OVJ

Co : "28 Oktober hari apa ayo?"
Ce : "Hari Sumpah Pemuda"
Co : "Kalo 27 Oktobernya hari apa?"
Ce : "Hari apaan tuh Bang..??"
Co : "Hari Sumpah Hatiku.."

Co : "Neng bapaknya nelayan ya"
Ce : "Kok tau sih bang?"
Co : "Iya soalnya kamu telah menjaring hati ku"

Co : "Eh, jangan berdiri dekat-dekat bunga Neng!!"
Ce : "Lah, emang nape Bang?!"
Co : "Nggak apa2 sih, takutnya ntar bunganya layu. Kalah cantik sama Eneng..?"

Co : "Eh Neng, ajarin Abang berenang ya"
Ce : "Emang kenapa Bang?
Co : "Soalnya Abang tenggelam di hati Eneng nih!"

Co : "Neng, tabung gas Neng di rumah bocor ya??"
Ce : "Mang nape Bang?"
Co : "Soalnya Neng udah ngeledakin hati Abang"

Co : "Neng, Bapak Eneng suka main internet ya?"
Ce : "Iya, mang kenapa Bang?"
Co : "Soalnya Neng udah men-download hatiku.."

Co : "Neng, Bapak Neng tukang gali kuburan ya?"
Ce : "Kok gitu Bang?!"
Co : "Soalnya Eneng udah mengubur kesedihan di hati Abang.."

Co : "Neng, Bapak Neng pasti asli Jakarta kan?"
Ce : "ih kok Abang bisa tau sih?!"
Co : "Soalnya Eneng telah memonaskan hatiku.."

Co : "Neng, Bapak Neng pasti pemain bola kan?"
Ce : "Ih, kok Abang tau sih Bang?"
Co : "Soalnya Eneng telah mencetak gol di hati Abang"

Co : "Neng, punya lem nggak?"
Ce : "Ada Bang, emang buat apaan?!?"
Co : "Buat nge-lem hati kita biar menyatu Neng.."

Co : "Kalo rajin pangkal apa?
Ce : "Pangkal pandai"
Co : "Kalo hemat pangkal apa?"
Ce : "Kaya"
Co : "Malas pangkal?"
Ce : "Bodoh.."
Co : "Trus kalo kamu pangkal??"
Ce : "Hah..?!?! pangkal apaan ya?!?"
Co :"Kamu itu.. pangkal-an hatiku.."

Rayuan Gombal PDKT

co:bapak kamu sering merangkai rangkaian komponen ea???
ce:kok tau???
co:cz kamu telah merangkai2 hati ini

co: kmu tau ga knpa kue dont tengah x bolong
ce: ga bang mng x knp..??
co: biar abng bisa liat wjah cntik kmu
hahahai

?(L) bpak kmu tukng tambal ban ya,?
(P)abang tau aj,,???
(L) bilngin ya jngan ikut2an nyebarin paku,,, lbih baik nyebarin cinta aq ke kmu,,,,,, (gombal gambul)

cwo : bapak kamu ikutan BIGBROTHER trans tv ya ..
cwe : kok km tauk..
cwo : soalnya cintaku telah menDeportasi Hatimu .

Sayang,km dlu jurusan teknik mesin yy ??
Iy..mang npa yank ??
Soal.y km udh memperbaiki masa laluku yg suram dgn aku memilikimu..

cwo:ayah ue tukang gru y
cwe:kok tw cie
cwo:karna, aku SLALU MENG9IZI DAFTAR HADIR DHATIMU
CWE:SOESWEeT

.dari sabang sampai marauke
bejajar pulau pulau
sambung menyambung menjadi satu yaitu lah INDONESIA ku
.aku cinta indonesia
.cow..neng beda RI dgn neng
.cew..egak tau,,
.cow..RI ,negaraku..kalau neng, cintaku..
.cew..bisa aja,.

co : kamu sukka ON TIME yaa ..
ce : kok kamu tau ..
co : soalnya,, hatiku slalu standbay buat kamu..

Co: bebz tau gak cinta ku ke kamu berapa persen?
Cew : gak tau bebz?
Co : coba kamu hitung aja rintik hujan yg turun itulah butiran cintaku..
Cew :waww..itu kan bnyak bget s0 sweetz..^_^

Cwo : kmu tau gag bda'nya GBK am hti aku ?
Cwe : engga tau , mmang apa ?
Cwo : klo GBK bsa mnampung beribu" orang ..
Tpi klo hti aku cma bsa mnampung kmu seorang ,,
cwe : gombal >",<

Sekian kata kata ungkapan gombal kali ini, semoga menginspirasi.

artikel terkait :
kata kata indah
kata kata galau
kata kata cinta
kata kata lucu
kata kata bijak

6 Fakta Unik Tentang ( . )( . ) Wanita

Posted: 20 Jul 2013 06:27 PM PDT

Payudara adalah 'aset' bagi perempuan. Bukan hanya dalam estetika dan sensualitas, tetapi juga sebagai organ untuk menyusui. Namun hanya sedikit perempuan yang benar-benar mengetahui tentang beberapa fakta menarik tentang 'asetnya' itu.


Berikut enam fakta tentang payudara menurut Methods of Healing:

Payudara Kiri Lebih besar
Tidak ada perempuan yang memiliki payudara yang sempurna dan ukuran simetris antara kiri dan kanan. Biasanya payudara kiri sedikit lebih besar dari payudara kanan.

Kadang-kadang perbedaan ukuran dapat dilihat dengan mata telanjang. Bentuknya mungkin sedikit berbeda. Namun sampai sekarang tidak ada yang tahu apa penyebabnya.

Membesar Seiring Bertambahnya Usia
Pada usia 20 tahun, payudara terdiri dari lemak, kelenjar penghasil susu dan kolagen. Di usia tersebut payudara terasa kencang dan elastis.

Ketika seorang perempuan menua, kelenjar dan kolagen mulai menghilang dan akan diisi oleh lemak.

Berat Payudara Sekitar 500 Gram
Payudara berukuran normal beratnya sekitar 500 gram. Setiap payudara menyumbang sekitar 4-5 persen dari total lemak tubuh dan memberikan kontribusi sekitar satu persen dari total berat badan.

Sensitif Terhadap Rangsangan
Seperti organ kelamin lelaki, payudara juga bisa menegang bila dirangsang. Payudara sangat sensitif terhadap rangsangan seksual. Menurut penelitian, kondisi membuat ukuran payudara membesar sekitar 25 persen dalam berhubungan seks. Hal ini terjadi karena perubahan hormon.

Memiliki Rambut Halus
Banyak perempuan memiliki rambut halus di sekitar puting (areola). Hal ini sangat normal, karena di daerah tersebut terdapat folikel rambut. Jika Anda merasa terganggu dengan rambut tersebut bisa dihilangkan (dicukur), tanpa ada efek samping (risiko) apapun.

Rasa Susunya Lebih Manis dari Susu Sapi
Seperti kita ketahui, bahwa payudara menghasilkan susu. Namun tahukah Anda, bahwa air susu ibu (ASI) rasanya lebih manis dari susu sapi perah. Tak hanya itu, ASI juga kaya nutrisi yang sangat baik bagi kesehatan dan perkembangan bayi.

artikel terkait :
fakta unik tentang buaya
fakta unik bahasa di dunia
fakta unik batuk pilek

Cerpen Persahabatan - Rinduku Kenanganku

Posted: 20 Jul 2013 05:57 PM PDT

Rinduku Kenanganku
oleh: Rica Okta Yunarweti

               Cahaya keemasan matahari dan hembusan angin sore membuat daun-daun kecil berguguran di pinggir danau dan menyilaukan pandanganku pada secarik kertas di depanku. Hari-hariku terasa menyenangkan dengan sebuah kuas yang terukir namaku "Diana". Yah, boleh dikatakan aku gemar melukis di tempat-tempat yang menurutku indah dan tenang. Apalagi dengan seorang sahabat, membuat hidupku lebih berarti.
               Dari kejauhan terdengar alunan biola nan merdu semakin mendekati gendang telingaku. Alunan merdu itu membuatku semakin penasaran.
               "Ya sudahlah, mungkin hanya perasaanku saja"
               Dengan rasa penasaran, aku sambil mengemas peralatan lukisku dan mengendarau sepeda menyusuri jalan komplek rumahku yang berbukit dan rindangnya pepohonan sepanjang jalan di bawah cahaya mentari yang mulai redup.

* * *
Pulang petang menjadi hal yang biasa bagi Lintang. Seorang gadis tomboy berambut hitam panjang yang selalu di kuncir ke atas. Dia selalu bermain basket di bawah rumah pohonnya, letaknya di samping danau yang airnya tenang, setelah pulang dari les. Dengan mengusap keringat di pipinya dia bergegas menyusuri komplek rumahnya dengan perasaantakut karena selalu pulang telat.
Pada waktu yang bersamaan, Diana meletakkan sepedanya ke garasi dan melihat Lintang.
               "Lintang,, Lintang,, dari mana saja kamu?
               "Aku mencarimu! Kata Diana
               "Aku main basket di tempat biasa, di bawah rumah pohon. Ma'af, udah buatmu khawatir."
               "Entahlah…. Sudah dulu ya, bau banget nih.
               "Huuhh,, dasar cewek gadungan, aku dicuekin lagi…! Kesal Diana
               Dengan rasa kesal, gadis itu pun masuk ke kamar khayalannya. Meletakkan peralatan lukisnya di sudut ruangan dekat lemari kaca yang penuh dengan boneka kucing dan patung kecil yang terbuat dari tanah liat. Ia selalu menatap lukisan sunset yang di belakang pintu kamarnya. Ketika melihat itu, ia merasakan tenangnya dunia di laut lepas.

* * *
               Lintang segera membersihkan dirinya karena takut ibunya marah. Ibunya pun heran melihat tingkah anak semata wayangnya itu. Sifat keras kepala Lintang yang biasanya tampak, namun kala itu hati tomboynya bisa luluh dengan rasa bersalahnya. Ketika ia duduk di atas kursi yang tinggi sambil mengamati indahnya malam. Tiba-tiba ia merasakan sakit pada badannya, perutnya nyeri dan nafasnya terasa sesak. Lintang bingung dengan apa yang dia rasakan dan tiba-tiba ia terjatuh dari kursi tingginya, mencoba mengendalikan diri untuk bangkit ke tempat tidur dan beristirahat.

* * *
               Teriknya mentari dan angin sepoi-sepoi yang dirasakan di bawah pohon nan rindang, membuat siswi SMA ini hanyut dalam omajinasi. Khayalan yang sungguh nyata membawa ia larut dalam impian.
               "Hai Diana, asyik bener nih melukisnya, lihat dong. Pasti lagi gambar aku kan? Kejut Lintang
               "Hmm,, ngapain juga aku gambar kamu. Seperti gak ada objek lain aja yang lebih bagus.. hahahha..
               Mereka begitu asyik bercanda tanpa menghiraukan teman yang lain di sekitarnya yang merasa kebisingan karena tingkah mereka yang sungguh beda dengan siswi lainnya. Dan anak-anak yang lain sebaliknya sudah merasa biasa dengan sikap mereka itu.
               "Aku mau cerita..tapi……….(serius Lintang_
               "Cerita aja…ada apa? ( menatap Lintang kebingungan)
               Tiba-tiba, Lintang terjatuh. Kata-kata yang ingin ia bicarakan tidak mampu terucap. Kepanikan gadis seni ini sungguh luar biasa. Ketika di ruang UKS, Lintang terbaring tak berdaya. Diana berlari menyusuri kelas dan mencari telepon di sekolahnya. Untuk memberi kabar pada orang tua Lintang dan membawanya ke rumah sakit..
               "Aku ada di mana? Ada apa denganku? ( sadar Lintang)
               "Kamu ada di rumah sakit. Kamu tadi pingsan di taman belakang sekolah. Kamu nggak apa-apa kan? (khawatir Diana)
               "Aku sakit apa? Mana ayah?"
               "Dokter masih belum memberitahukan pasti penyakitmu. Ayahmu masih dalam perjalanan. Bersabarlah sebentar. Cepat sembuh ya,, biar sore ini kita bisa belajar bareng, kan kamu udah janji kemaren."
               "Mungkinkah penyakitku itu serius?""ahh, jangan berpiir gitu, kamu pasti sembuh. Semangatlah, aku akan ada di sampingmu.."
               "Sudah, sekolah sana. Biar pintar, dan bisa membalap rangkingku. Hhaha…"
               "Iihh,, kamu. Calon ilmuan gini diejekin. Pasti dong aku bisa. Hhehe"
               "Ya deh,, buktikan ke aku ya nanti."
               "Iya, pasti. Suatu saat kita akn merayakan keberhasilan kita. Aku ke sekolah dulu ya.! Sebentar lagi, orangtuamu juga akan ke sini. Bye !!"
               "Bye.. Hati-hati ya Diana. Thank's!"

* * *
               Jalan lorong sekolah tampak sepi, hanya ada seorang gadis berambut hitam pendek duduk di depan kelas musik sambil membawa biola dengan wajah yang tampak murung, Diana segera menghampirinya.
               "Hai, kenapa kamu sendiri? Nggak masuk kelas?" Tanya Diana heran
               "Hmm, aku.. aku.. mau sendiri di sini aja."
               "Jangan seperti anak kecil, ayolah masuk. Tapi, apa yang membuatmu sedih?" penuh heran
               "Tadi, ketika ada pemilihan bakat pemain biola, aku ada kesalahan memainkan nada, sampai-sampai alunannya nggak enak didengar. Mereka menertawakanku, padahal aku baru saja pindah ke sekolah ini jadi aku masih belum pandai memainkan alat musik seperti biola ini.."
               "Kamu sudah hebat kok, kamu bisa memainkan alat musik kesukaanku, dan aku… aku hanya bisa menggambarnya. Yang penting, tetap berjuang!! Daah..aku ke kelas dulu ya.."
               "Thengs.. siapa namamu?"
               "Diana!" Teriaknya.. (sambil berlari)
               Nafas yang terengah-engah membasahi wajah gadis lembut nan periang itu. Diana segera masuk ke kelas lukisnya yang sudah mulai belajar. Sambil menyapu keringatnya, teringat sahabatnya yang terbaring lemah.
               (Mungkinkah kami akan terus bersama?) dalam hatinya berkata.
               Ibu Tari masuk ke kelas tiba-tiba. Meihat Diana yang sedang melamun segera menghampirinya.
               "Diana, kenapa kamu?"
               "Ohh.. Ibu. nggak apa-apa bu."
               "Kamu bohong, da masalah ya? Tidak biasanya kamu seperti ini!"
               "Ii..ia bu."
               "Memangnya ada apa, sampai-sampai mengganggu pikiranmu seperti ini?'
               "Sahabatku, Lintang. Dia masuk rumah sakit dan sepertinya penyakitnya parah."
               "Ohh,, Lintang ya. Gimana kalau sepulang sekolah kita menjenguknya" ajak bu Tari
               "Ibu mau menjenguknya? "
               "Iya,, nggak apa-apa kan?"
               "I..ya. nggak masalah." Semangat Diana
               Ibu Tari adalah guru yang paling disukai banyak siswa. Tak kadang banyak siswa yang curhat. Beliau memiliki jiwa keibuan, walaupun beliau belum menikah. Beliau sangat perhatian dan mengerti perasaan orang lain.
               Ibu Tari memberi semangat Diana, membuat ia semangat pula bertemu Lintang. Ia menyelesaikan lukisan pemandangan dengan kuas kesayangannya. Kali ini, ia mendapat pujian dari teman-teman dan bu Tari. Sampai-sampai lukisannya akan diikutkan dalam pameran lukisan. Lukisannya menggambarkan eorang gadis berkerudung duduk di atas tebing tinggi yang dihantam ombak di tepi pantai. Lukisan itu pun dihiasi pantulan sinar matahari di penghujung hari. Gambarnya begitu nyata, dan membawa dalam khayalan. Diana dan bu Tari pun berangkat menjenguk Lintang.
Hanya mereka berdua yang masih berada di sekolah. Tak heran, suara mereka menggema ketika lewat lorong sekolah. Diana melepas pandangannya ke arah taman di samping lapangan basket. Ia sempat kaget ada seorang gadis duduk di atas potongan pohon. Ketika ia hampiri, ternyata gadis biola itu.
               "Hai, belum pulang?" Sapa Diana
               "Hmmn. Belum Diana'
               "Ngapain kamu sendiri di sini, Zy?" Sahut bu Tari
               "Lho, ibu kenal dia?" sahut Diana
               "Uta, ibu kan juga mengajar kelas musik. JadI ibu kenal Lizy"
               "Ohh, namamu Lizy ya?"
               "Iya,, ibu mau ke mana, kok sama Diana?"
               "Ibu sama Diana mau ke rumah sakit, jenguk sahabatnya Diana. Kamu mau ikut?"
               "Ya,, boleh. Ayo! Panasnya terik matahari sudah mulai membakar kulit nih.." ajak Lizy
               "Hhhhaha…." Sambung Diana

* * *
               Diana meletakkan sekeranjang buah yang di bawanya. Kebetulan, kapten tim basket mereka juga jenguk Lintang. Rasa tak percaya meliputi kedua sahabat ini. Dalam keadaan yang tak mudah untuk mereka bersenda gurau. Padahal, rame kan, semuanya pada kumpul.
               "Bagaimana keadaanmu?" kejut Lizy
               "Ya, lumayan lah, agak mendingan." Dengan suara datar sambil menunduk.
               Lintang mengangkat kepalanya, dan…. "Haahh,, Lizy!" teriaknya
               "Bagaimana bisa kamu di sini Zy?"
               "Syukurlah. Tadi aku diajak bu Tari dan Diana. Dan ternyata, yang terbaring saat ini adalah sahabatku."
               "Sebenarnya, kamu sakit apa sih?" sambung Diana
               "a..ku, sakit Leukimia.."
               Semuanya tercengang, tak ada seorang pun yang berani memulai pembicaraan. Termasuk kapten basket Deva yang langsung terdiam ketika ia memainkan dasinya..
               "Kalian tak usah khawatir, di sisa umurku ini aku tak akan membuat kalian kecewa"
               "Jangan bilang begitu, yakinlah kamu masih bisa bermain basket lagi.." sahut Deva
               "Yaa, teruslah bersemangat. Siapa yang tahu kan takdir Tuhan. Semoga kamu cepat sembuh." Sambung bu Tari
               ( Lintang terharu mengingat dan menyimpan momen ini. Ia memejamkan matanya hingga butiran air menetes di pipinya). Semuanya merasa iba padanya, khususnya Deva teman basketnya yang justru tidak mau kehilangan main lawannya walaupun Diana dan Lizy merasakan halyang sama dengannya. Bu Tari memulai pembicaraan setelah semuanya membeku.
               "Hari mulai sore nih, kalian semua masih belum ada yang mau pulang?"
               "Belum bu, sebentar lagi." Jawab mereka serempak.
               "Ya sudah, ibu pulang duluan. Cepat sembuh, ya Lintang. Jangan patah semangat, kasihan sahabat dan tim basketmu, pasti mengkhawatirkanmu. Asalamualaikum…" kata bu Tari
               "walaikumsallam.. Iya bu, makasih. Hati-hati ya bu.."
               Suasana berubah menjadi hening kembali..
               "Aku tak ingin kehilanganmu, Lintang. Selalu ingat kata-kataku…" (bisik Diana)
               "Kamu-Sahabat_Terbaikku" mereka serempak.
               Hari ini terasa cukup singkat. Membawa mereka dalam canda tawa dan kerinduan. Diana dan Lizy segera pulang membawakabar perih dan memandang dengan rasa tak percaya. Diana teringat akan lukisannya. Di dalam hatinya dia ingin menjual lukisan itu untuk biaya Lintang. Ia merasa iba melihat orang tua Lintang pergi bolak balik mencari uang.
               "Diana, ada apa denganmu?' kejut Lintang
               "Tidak, kami harus pulang. Hari sudah mulai gelap nih"
               "ohh, ya. Besok mungkin aku sudah diperbolehkan pulang jika kondisiku stabil"
               "Cepat sembuh, ya"……

* * *
Di depan lukisannya, Diana duduk termenung sambil menulis di buku diarynya.

Malam ku sepi..
Tak sanggup ku mengungkapkan
Air mata membendung di kelopak mataku..
Walaupun aku tertawa, tapi aku tetap merasakan bila hati ini menangis melihat nya tersenyum.
Jika Engkau mengizinkan. Takkan ku biarkan ia terbelenggu…
Kamu_sahabat_Terbaikku

               Ia simpan buku diarynya di tumpukkan buku pelajarannya. Diana memikirkan solusi untuk membantu Lintang. Iameluangkan waktu untuk melukis sebanyak-banyaknya untuk di jual tanpa sepengetahuan Lintang. Lizy yang baru dikenalnya juga turut membantu. Tak heran, ibunya Diana tiap hari selalu menyiapkan keperluanlukisnya. Malam semakin larut, Lizy yang juga tampak terlihat lelah memutuskan untuk menginap. Mereka terbaring di tempat tidur, namun tak ada salah satu dari mereka yang tertidur.mereka sama-sama ingin merencanakan sesuatu….

3 hari kemudian…

               Pohon-pohon yang menjulang tinggi disinari matahari yang masuk dicelah-celah dedaunan yang rindang. Diana dan Lizy sengaja membawa Lintang ke danau. Diana menggelar tikar, menyusun makanan, peralatan lukis, dan tempat mereka duduk. Sedangkan Lizy bersiap-siap di atas rumah pohon sambil memegang biola kesayangnnya. Namun dengan Lintang, ia justru merasa kebingungan dengan kedua temannya itu, sambil mengikik heran melihatnya.
               Diana memulai dengan memukul kedua kuasnya menandakan Lizy yang memainkan alunan biola yang merdu dengan lagu berjudul "semua tentang kita" sambil bernyanyi.

Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita
Akan tiada lagi kini tawamu
Tuk hapuskan semua sepi di hati
Teringat di saat kita tertawa bersama
Ceritakan semua tentang kita

Ada cerita tentang aku dan dia
Dan kita bersama saat duu kala
Ada cerita tentang masa yang indah
Saat kitaberduka saat kita tertawa

               Ketika lagunya selesai, tiba-tiba mereka semua terdiam sejenak. Suasana seperti di pemakaman, sepi, sunyi, hening, hanya hembusan angin yang terdengar. Diana membuka pembicaraan.
               "Dan aku baru ingat. Dulu ketika aku melukis sendiri di sini aku kagum dan penasaran siapa yang memainkan biola ternyata… itu kamu, Lizy!"
               "Iya,, tengs. Aku sengaja memainkannya karena semenjak aku tinggal di sini aku sangat kesepian. Dan ketika aku menemukan tempat indah ini, setiap sore di waktu luangku, aku bermain biola. Kebetulan, aku melihat seorang gadis sedang melukis."
               "waah.. kalian sungguh hebat! Aku juga kagum pada kalian, kalian sendiri yang membuat acara ini dan kalian juga yang mendapatkan kejutan. Ketika pertama kali bertemu Diana, aku juga kagum atas sikapmu yang selalu memperdulikan teman-temanmu. Jika aku pergi nanti jangan lupakan persahabatan kita ini ya.."
               "Ah, kalian ini selalu membuatku GR. Tapi makasih ya atas pujiannya.ku yakin, kalian juga mempunyai keistimewaan masing-masing. Dan kamu Lintang, si cewek gadungan. Masa jiwa tomboymu yang tegar dipatahkan dengan adanya penyakit ini. Justru dengan ini kamu bisa bertambah tegar yang tahan bantingan.. hahaha.
               "Emang aku bola, tahan bantingan. Hahaha! Ketus Lintang
               Diana tak ingin membuat hati teman-temannya terluka, ia selalu mencoba untuk tersenyum walau di hatinya sangat mengganjal. Tak lupa, Diana melukis simbol persahabatan mereka "LiDiZy". Dari kejauhan Deva sedang bersepeda mengitari danau, melihat tingkah mereka yang terlihat ekspresif dan penuh canda tawa. Tapa berpikir panjang, ia menghampiri ketiga cewek itu sambil membawa gitarnya dan langsung duduk di tikar.
               "Eh, kamu. Udah minta izin dengan yang punya belum? Sembarangan aja duduk." Judes Diana
               "Kok gitu, sih Diana. Nggak apa-apa kok." Bela Lintang
               "Coba deh kalian lihat, dia mau ngehancurin acara kita." Sebel Diana
               "Eh kamu, bagai ratu aja. Lintang aja nggak keganggu. Sekali-sekali dong aku ikut gabung. Kan jarang-jarang bisa dekat sama cowok popular di sekolah. hitung-hitung kesempatan buat kalian."
               "Ya sudah, cukup. Kita nyanyi bareng lagi yuk…." Lerai Lizy
               "Eh, ganti dong simbolnya jadi…(berpikir sejenak) "LiDiZyVa" kan lebih keren!" sahut Deva
               "Ah, kamu ini ada-ada saja. Semoga masih ada ruang untuk menulis namamu ya.. hahaha
               "hhuuhh…"
               Seharian mereka jalani untuk menghibur Lintang. Walaupun diantara mereka baru saling mengenal, tapi mereka seperti mempunyai kekuatan magnet. Hari-hari mereka selalu bersama.

* * *
               Waktu yang tepat ditemukan Diana dan Lizy untuk menjalani rencana kedua mereka. Mereka sudah mengatur strategi agar lukisan Diana laku terjual. Hampir 2 minggu penuh mereka meluangkan waktu untuk menjualnya. Uang yang terkumpul lumayan banyak, dan segera mereka berikan pada orang tua Lintang tanpa sepengetahuan Lintang. Deva yang biasanya sibuk dengan tim basketnya, akhirnya ikut membantu juga.
               Di waktu yang bersamaan mereka datang ke rumah Lintang secara tersembunyi, mereka melihat Lintang kesakitan sambil memegang perutnya. Kekhawatiran mereka tak dapat dibendung. Mereka segera membawa Lintang ke rumah sakit dan memberitahukan orang tuanya. Mengingat Lintang adalah anak semata wayang orang tuanya.
               Ternyata, penyakitnya bertambah parah. Sebenarnya, Lintang pulang dari rumah sakit karena keterbatasan biaya. Uang yang mereka dapatkan tidak cukup untuk membiayai semua pengobatan Lintang. Di tambah lagi ayah Lintang yang hanya memiliki tabungan seadanya, itu pun telah habis digunakan. Terpaksa, Lintang hanya bisa di opname tanpa harus membeli semua obat yang diperlukan.

* * *
               Setiap lorong sekolah kelas X ramai dipenuhi siswi yang mendengar kabar mengenai Lintang. Anak yang tomboy dan disenangi banyak orang.
               "Hai, Diana, Lizy. Gimana keadaan Lintang? Apa dia membaik? Kapan kalian mau menjenguknya lagi?" (pertanyaan runtun dari Deva)
               "Hello Deva, kalau nanya satu-satu dong. Kamu bukan mau wawancara kan?" jawab Diana
               "Emang, kami orang tuanya? Kami juga belum tahu keadaannya. Ayo kita jenguk aja sama-sama pulang sekolah" tegas Lizy
               Bunyi bel panjang bertanda telah berakhir jam pelajaran. Hujan yang tampak lebat, membuat para siswa harus menunggu sampai hujan reda. Tiba-tiba handphone Deva berbunyi, padahal peraturan sekolah dilarang membawa handphone, suara di seberang membawa berita buruk.
               Hujan yang lebat tak mereka perdulikan. Mereka lari basah-basahan menuju rumah sakit sambil menangis terisak-isak. Mereka sangat khawatir dan tak percaya bahwa kabar itu memang benar nyata. Sahabat mereka Lintang meninggal dunia. Nyawanya tak dapat tertolong lagi karena penyakitnya semakin hari semakin parah. Orang tua Lintang merasa kehilangan dan terpukul, namun semua adalah kehendak-Nya. Orang tua Lintang juga sangat berterima kasih pada Lizy, Diana, dan Deva. Menganggap mereka sebagai anaknya.

* * *

"Tak sempat ku berikan
Tak sempat ku sampaikan"
_LiDiZyVa_

Kalimat itu selalu melintas dipikiran Diana. Begitu pula Lizy dan Deva. Kerasa tak percaya, kehilangan, kerinduan, tersirat dibenak mereka. Mereka termenung di tepi danau sambil menyanyikan lagu "Semua Tentang Kita" yang biasa mereka nyanyikan.

Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita
Akan tiada lagi kini tawamu
Tuk hapuskan semua sepi di hati

Belum sempat lagu itu dinyanyikan, butiran air mata membasahi di pipi ketiganya. Orang tua Lintang tiba-tiba dating dan ikut duduk di antara mereka. Memberikan semangat pada Lizy, Diana dan Deva bahwa masa depan mereka juga menjadi kebanggaan orang tua angkat mereka. Ibu Lintang tiba-tiba menyerahkan secarik kertas berwarna biru yang bergambar bunga. Tangan Deva bergetar ketika memegang kertas itu. Rasa penasaran membuat ia segera membuka dan membacanya seperti sedang lomba baca puisi.

Sahabatku impianku
Cita-citaku imajinasiku
Bukan hal yang salah memiliki mimpi
Bukan hal yang salah mempunyai tujuan
Tujuan seperti sinar
Kesana lah kita berlari
Dan untuk itulsh kita hidup
Tapi, terkadang sinarnya terlalu menyilaukan
Membuat kita sulit melihat
Sehingga tiba suatu saat kita harus sejenak berhenti
Untuk menghindari sinar yang ada pada kita sendiri

               "Waahh, sungguh bersemangatnya dia. Aku piker karena fisiknya lemah, jiwanya akan goyah. Tapi aku salah. Hebat!! Puji Diana. Sambil melanjutkan lukisannya.
               "Iya.."sambung Lizy sambil meneteskan air mata.
               Suasana menjadi hening kembali. Kemudian Diana berteriak girang sambil meneteskan butiran air mata yang melintas di pipinya.
               "Lukisan dengan simbol "LiDiZyVa" akhirnya selesai"
               "Waahh..keren.!"
               Mereka menatap terpesona lukisan yang melambangkan persahabatan ini yang terlihat indah karena di sekitar tulisan itu ada gambar wajah mereka masing-masing. Di danau inilah sejarah persahabatanku. Dan tempat inilah aku dan sahabatku berbagi walau hanya sekedar untuk mengenang Lintang.

SELESAI

RINDUKU KENANGANKU
oleh: Rica Okta Yunarweti

               Cahaya keemasan matahari dan hembusan angin sore membuat daun-daun kecil berguguran di pinggir danau dan menyilaukan pandanganku pada secarik kertas di depanku. Hari-hariku terasa menyenangkan dengan sebuah kuas yang terukir namaku "Diana". Yah, boleh dikatakan aku gemar melukis di tempat-tempat yang menurutku indah dan tenang. Apalagi dengan seorang sahabat, membuat hidupku lebih berarti.
               Dari kejauhan terdengar alunan biola nan merdu semakin mendekati gendang telingaku. Alunan merdu itu membuatku semakin penasaran.
               "Ya sudahlah, mungkin hanya perasaanku saja"
               Dengan rasa penasaran, aku sambil mengemas peralatan lukisku dan mengendarau sepeda menyusuri jalan komplek rumahku yang berbukit dan rindangnya pepohonan sepanjang jalan di bawah cahaya mentari yang mulai redup.

* * *
Pulang petang menjadi hal yang biasa bagi Lintang. Seorang gadis tomboy berambut hitam panjang yang selalu di kuncir ke atas. Dia selalu bermain basket di bawah rumah pohonnya, letaknya di samping danau yang airnya tenang, setelah pulang dari les. Dengan mengusap keringat di pipinya dia bergegas menyusuri komplek rumahnya dengan perasaantakut karena selalu pulang telat.
Pada waktu yang bersamaan, Diana meletakkan sepedanya ke garasi dan melihat Lintang.
               "Lintang,, Lintang,, dari mana saja kamu?
               "Aku mencarimu! Kata Diana
               "Aku main basket di tempat biasa, di bawah rumah pohon. Ma'af, udah buatmu khawatir."
               "Entahlah…. Sudah dulu ya, bau banget nih.
               "Huuhh,, dasar cewek gadungan, aku dicuekin lagi…! Kesal Diana
               Dengan rasa kesal, gadis itu pun masuk ke kamar khayalannya. Meletakkan peralatan lukisnya di sudut ruangan dekat lemari kaca yang penuh dengan boneka kucing dan patung kecil yang terbuat dari tanah liat. Ia selalu menatap lukisan sunset yang di belakang pintu kamarnya. Ketika melihat itu, ia merasakan tenangnya dunia di laut lepas.

* * *
               Lintang segera membersihkan dirinya karena takut ibunya marah. Ibunya pun heran melihat tingkah anak semata wayangnya itu. Sifat keras kepala Lintang yang biasanya tampak, namun kala itu hati tomboynya bisa luluh dengan rasa bersalahnya. Ketika ia duduk di atas kursi yang tinggi sambil mengamati indahnya malam. Tiba-tiba ia merasakan sakit pada badannya, perutnya nyeri dan nafasnya terasa sesak. Lintang bingung dengan apa yang dia rasakan dan tiba-tiba ia terjatuh dari kursi tingginya, mencoba mengendalikan diri untuk bangkit ke tempat tidur dan beristirahat.

* * *
               Teriknya mentari dan angin sepoi-sepoi yang dirasakan di bawah pohon nan rindang, membuat siswi SMA ini hanyut dalam omajinasi. Khayalan yang sungguh nyata membawa ia larut dalam impian.
               "Hai Diana, asyik bener nih melukisnya, lihat dong. Pasti lagi gambar aku kan? Kejut Lintang
               "Hmm,, ngapain juga aku gambar kamu. Seperti gak ada objek lain aja yang lebih bagus.. hahahha..
               Mereka begitu asyik bercanda tanpa menghiraukan teman yang lain di sekitarnya yang merasa kebisingan karena tingkah mereka yang sungguh beda dengan siswi lainnya. Dan anak-anak yang lain sebaliknya sudah merasa biasa dengan sikap mereka itu.
               "Aku mau cerita..tapi……….(serius Lintang_
               "Cerita aja…ada apa? ( menatap Lintang kebingungan)
               Tiba-tiba, Lintang terjatuh. Kata-kata yang ingin ia bicarakan tidak mampu terucap. Kepanikan gadis seni ini sungguh luar biasa. Ketika di ruang UKS, Lintang terbaring tak berdaya. Diana berlari menyusuri kelas dan mencari telepon di sekolahnya. Untuk memberi kabar pada orang tua Lintang dan membawanya ke rumah sakit..
               "Aku ada di mana? Ada apa denganku? ( sadar Lintang)
               "Kamu ada di rumah sakit. Kamu tadi pingsan di taman belakang sekolah. Kamu nggak apa-apa kan? (khawatir Diana)
               "Aku sakit apa? Mana ayah?"
               "Dokter masih belum memberitahukan pasti penyakitmu. Ayahmu masih dalam perjalanan. Bersabarlah sebentar. Cepat sembuh ya,, biar sore ini kita bisa belajar bareng, kan kamu udah janji kemaren."
               "Mungkinkah penyakitku itu serius?""ahh, jangan berpiir gitu, kamu pasti sembuh. Semangatlah, aku akan ada di sampingmu.."
               "Sudah, sekolah sana. Biar pintar, dan bisa membalap rangkingku. Hhaha…"
               "Iihh,, kamu. Calon ilmuan gini diejekin. Pasti dong aku bisa. Hhehe"
               "Ya deh,, buktikan ke aku ya nanti."
               "Iya, pasti. Suatu saat kita akn merayakan keberhasilan kita. Aku ke sekolah dulu ya.! Sebentar lagi, orangtuamu juga akan ke sini. Bye !!"
               "Bye.. Hati-hati ya Diana. Thank's!"

* * *
               Jalan lorong sekolah tampak sepi, hanya ada seorang gadis berambut hitam pendek duduk di depan kelas musik sambil membawa biola dengan wajah yang tampak murung, Diana segera menghampirinya.
               "Hai, kenapa kamu sendiri? Nggak masuk kelas?" Tanya Diana heran
               "Hmm, aku.. aku.. mau sendiri di sini aja."
               "Jangan seperti anak kecil, ayolah masuk. Tapi, apa yang membuatmu sedih?" penuh heran
               "Tadi, ketika ada pemilihan bakat pemain biola, aku ada kesalahan memainkan nada, sampai-sampai alunannya nggak enak didengar. Mereka menertawakanku, padahal aku baru saja pindah ke sekolah ini jadi aku masih belum pandai memainkan alat musik seperti biola ini.."
               "Kamu sudah hebat kok, kamu bisa memainkan alat musik kesukaanku, dan aku… aku hanya bisa menggambarnya. Yang penting, tetap berjuang!! Daah..aku ke kelas dulu ya.."
               "Thengs.. siapa namamu?"
               "Diana!" Teriaknya.. (sambil berlari)
               Nafas yang terengah-engah membasahi wajah gadis lembut nan periang itu. Diana segera masuk ke kelas lukisnya yang sudah mulai belajar. Sambil menyapu keringatnya, teringat sahabatnya yang terbaring lemah.
               (Mungkinkah kami akan terus bersama?) dalam hatinya berkata.
               Ibu Tari masuk ke kelas tiba-tiba. Meihat Diana yang sedang melamun segera menghampirinya.
               "Diana, kenapa kamu?"
               "Ohh.. Ibu. nggak apa-apa bu."
               "Kamu bohong, da masalah ya? Tidak biasanya kamu seperti ini!"
               "Ii..ia bu."
               "Memangnya ada apa, sampai-sampai mengganggu pikiranmu seperti ini?'
               "Sahabatku, Lintang. Dia masuk rumah sakit dan sepertinya penyakitnya parah."
               "Ohh,, Lintang ya. Gimana kalau sepulang sekolah kita menjenguknya" ajak bu Tari
               "Ibu mau menjenguknya? "
               "Iya,, nggak apa-apa kan?"
               "I..ya. nggak masalah." Semangat Diana
               Ibu Tari adalah guru yang paling disukai banyak siswa. Tak kadang banyak siswa yang curhat. Beliau memiliki jiwa keibuan, walaupun beliau belum menikah. Beliau sangat perhatian dan mengerti perasaan orang lain.
               Ibu Tari memberi semangat Diana, membuat ia semangat pula bertemu Lintang. Ia menyelesaikan lukisan pemandangan dengan kuas kesayangannya. Kali ini, ia mendapat pujian dari teman-teman dan bu Tari. Sampai-sampai lukisannya akan diikutkan dalam pameran lukisan. Lukisannya menggambarkan eorang gadis berkerudung duduk di atas tebing tinggi yang dihantam ombak di tepi pantai. Lukisan itu pun dihiasi pantulan sinar matahari di penghujung hari. Gambarnya begitu nyata, dan membawa dalam khayalan. Diana dan bu Tari pun berangkat menjenguk Lintang.
Hanya mereka berdua yang masih berada di sekolah. Tak heran, suara mereka menggema ketika lewat lorong sekolah. Diana melepas pandangannya ke arah taman di samping lapangan basket. Ia sempat kaget ada seorang gadis duduk di atas potongan pohon. Ketika ia hampiri, ternyata gadis biola itu.
               "Hai, belum pulang?" Sapa Diana
               "Hmmn. Belum Diana'
               "Ngapain kamu sendiri di sini, Zy?" Sahut bu Tari
               "Lho, ibu kenal dia?" sahut Diana
               "Uta, ibu kan juga mengajar kelas musik. JadI ibu kenal Lizy"
               "Ohh, namamu Lizy ya?"
               "Iya,, ibu mau ke mana, kok sama Diana?"
               "Ibu sama Diana mau ke rumah sakit, jenguk sahabatnya Diana. Kamu mau ikut?"
               "Ya,, boleh. Ayo! Panasnya terik matahari sudah mulai membakar kulit nih.." ajak Lizy
               "Hhhhaha…." Sambung Diana

* * *
               Diana meletakkan sekeranjang buah yang di bawanya. Kebetulan, kapten tim basket mereka juga jenguk Lintang. Rasa tak percaya meliputi kedua sahabat ini. Dalam keadaan yang tak mudah untuk mereka bersenda gurau. Padahal, rame kan, semuanya pada kumpul.
               "Bagaimana keadaanmu?" kejut Lizy
               "Ya, lumayan lah, agak mendingan." Dengan suara datar sambil menunduk.
               Lintang mengangkat kepalanya, dan…. "Haahh,, Lizy!" teriaknya
               "Bagaimana bisa kamu di sini Zy?"
               "Syukurlah. Tadi aku diajak bu Tari dan Diana. Dan ternyata, yang terbaring saat ini adalah sahabatku."
               "Sebenarnya, kamu sakit apa sih?" sambung Diana
               "a..ku, sakit Leukimia.."
               Semuanya tercengang, tak ada seorang pun yang berani memulai pembicaraan. Termasuk kapten basket Deva yang langsung terdiam ketika ia memainkan dasinya..
               "Kalian tak usah khawatir, di sisa umurku ini aku tak akan membuat kalian kecewa"
               "Jangan bilang begitu, yakinlah kamu masih bisa bermain basket lagi.." sahut Deva
               "Yaa, teruslah bersemangat. Siapa yang tahu kan takdir Tuhan. Semoga kamu cepat sembuh." Sambung bu Tari
               ( Lintang terharu mengingat dan menyimpan momen ini. Ia memejamkan matanya hingga butiran air menetes di pipinya). Semuanya merasa iba padanya, khususnya Deva teman basketnya yang justru tidak mau kehilangan main lawannya walaupun Diana dan Lizy merasakan halyang sama dengannya. Bu Tari memulai pembicaraan setelah semuanya membeku.
               "Hari mulai sore nih, kalian semua masih belum ada yang mau pulang?"
               "Belum bu, sebentar lagi." Jawab mereka serempak.
               "Ya sudah, ibu pulang duluan. Cepat sembuh, ya Lintang. Jangan patah semangat, kasihan sahabat dan tim basketmu, pasti mengkhawatirkanmu. Asalamualaikum…" kata bu Tari
               "walaikumsallam.. Iya bu, makasih. Hati-hati ya bu.."
               Suasana berubah menjadi hening kembali..
               "Aku tak ingin kehilanganmu, Lintang. Selalu ingat kata-kataku…" (bisik Diana)
               "Kamu-Sahabat_Terbaikku" mereka serempak.
               Hari ini terasa cukup singkat. Membawa mereka dalam canda tawa dan kerinduan. Diana dan Lizy segera pulang membawakabar perih dan memandang dengan rasa tak percaya. Diana teringat akan lukisannya. Di dalam hatinya dia ingin menjual lukisan itu untuk biaya Lintang. Ia merasa iba melihat orang tua Lintang pergi bolak balik mencari uang.
               "Diana, ada apa denganmu?' kejut Lintang
               "Tidak, kami harus pulang. Hari sudah mulai gelap nih"
               "ohh, ya. Besok mungkin aku sudah diperbolehkan pulang jika kondisiku stabil"
               "Cepat sembuh, ya"……

* * *
Di depan lukisannya, Diana duduk termenung sambil menulis di buku diarynya.

Malam ku sepi..
Tak sanggup ku mengungkapkan
Air mata membendung di kelopak mataku..
Walaupun aku tertawa, tapi aku tetap merasakan bila hati ini menangis melihat nya tersenyum.
Jika Engkau mengizinkan. Takkan ku biarkan ia terbelenggu…
Kamu_sahabat_Terbaikku

               Ia simpan buku diarynya di tumpukkan buku pelajarannya. Diana memikirkan solusi untuk membantu Lintang. Iameluangkan waktu untuk melukis sebanyak-banyaknya untuk di jual tanpa sepengetahuan Lintang. Lizy yang baru dikenalnya juga turut membantu. Tak heran, ibunya Diana tiap hari selalu menyiapkan keperluanlukisnya. Malam semakin larut, Lizy yang juga tampak terlihat lelah memutuskan untuk menginap. Mereka terbaring di tempat tidur, namun tak ada salah satu dari mereka yang tertidur.mereka sama-sama ingin merencanakan sesuatu….

3 hari kemudian…

               Pohon-pohon yang menjulang tinggi disinari matahari yang masuk dicelah-celah dedaunan yang rindang. Diana dan Lizy sengaja membawa Lintang ke danau. Diana menggelar tikar, menyusun makanan, peralatan lukis, dan tempat mereka duduk. Sedangkan Lizy bersiap-siap di atas rumah pohon sambil memegang biola kesayangnnya. Namun dengan Lintang, ia justru merasa kebingungan dengan kedua temannya itu, sambil mengikik heran melihatnya.
               Diana memulai dengan memukul kedua kuasnya menandakan Lizy yang memainkan alunan biola yang merdu dengan lagu berjudul "semua tentang kita" sambil bernyanyi.

Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita
Akan tiada lagi kini tawamu
Tuk hapuskan semua sepi di hati
Teringat di saat kita tertawa bersama
Ceritakan semua tentang kita

Ada cerita tentang aku dan dia
Dan kita bersama saat duu kala
Ada cerita tentang masa yang indah
Saat kitaberduka saat kita tertawa

               Ketika lagunya selesai, tiba-tiba mereka semua terdiam sejenak. Suasana seperti di pemakaman, sepi, sunyi, hening, hanya hembusan angin yang terdengar. Diana membuka pembicaraan.
               "Dan aku baru ingat. Dulu ketika aku melukis sendiri di sini aku kagum dan penasaran siapa yang memainkan biola ternyata… itu kamu, Lizy!"
               "Iya,, tengs. Aku sengaja memainkannya karena semenjak aku tinggal di sini aku sangat kesepian. Dan ketika aku menemukan tempat indah ini, setiap sore di waktu luangku, aku bermain biola. Kebetulan, aku melihat seorang gadis sedang melukis."
               "waah.. kalian sungguh hebat! Aku juga kagum pada kalian, kalian sendiri yang membuat acara ini dan kalian juga yang mendapatkan kejutan. Ketika pertama kali bertemu Diana, aku juga kagum atas sikapmu yang selalu memperdulikan teman-temanmu. Jika aku pergi nanti jangan lupakan persahabatan kita ini ya.."
               "Ah, kalian ini selalu membuatku GR. Tapi makasih ya atas pujiannya.ku yakin, kalian juga mempunyai keistimewaan masing-masing. Dan kamu Lintang, si cewek gadungan. Masa jiwa tomboymu yang tegar dipatahkan dengan adanya penyakit ini. Justru dengan ini kamu bisa bertambah tegar yang tahan bantingan.. hahaha.
               "Emang aku bola, tahan bantingan. Hahaha! Ketus Lintang
               Diana tak ingin membuat hati teman-temannya terluka, ia selalu mencoba untuk tersenyum walau di hatinya sangat mengganjal. Tak lupa, Diana melukis simbol persahabatan mereka "LiDiZy". Dari kejauhan Deva sedang bersepeda mengitari danau, melihat tingkah mereka yang terlihat ekspresif dan penuh canda tawa. Tapa berpikir panjang, ia menghampiri ketiga cewek itu sambil membawa gitarnya dan langsung duduk di tikar.
               "Eh, kamu. Udah minta izin dengan yang punya belum? Sembarangan aja duduk." Judes Diana
               "Kok gitu, sih Diana. Nggak apa-apa kok." Bela Lintang
               "Coba deh kalian lihat, dia mau ngehancurin acara kita." Sebel Diana
               "Eh kamu, bagai ratu aja. Lintang aja nggak keganggu. Sekali-sekali dong aku ikut gabung. Kan jarang-jarang bisa dekat sama cowok popular di sekolah. hitung-hitung kesempatan buat kalian."
               "Ya sudah, cukup. Kita nyanyi bareng lagi yuk…." Lerai Lizy
               "Eh, ganti dong simbolnya jadi…(berpikir sejenak) "LiDiZyVa" kan lebih keren!" sahut Deva
               "Ah, kamu ini ada-ada saja. Semoga masih ada ruang untuk menulis namamu ya.. hahaha
               "hhuuhh…"
               Seharian mereka jalani untuk menghibur Lintang. Walaupun diantara mereka baru saling mengenal, tapi mereka seperti mempunyai kekuatan magnet. Hari-hari mereka selalu bersama.

* * *
               Waktu yang tepat ditemukan Diana dan Lizy untuk menjalani rencana kedua mereka. Mereka sudah mengatur strategi agar lukisan Diana laku terjual. Hampir 2 minggu penuh mereka meluangkan waktu untuk menjualnya. Uang yang terkumpul lumayan banyak, dan segera mereka berikan pada orang tua Lintang tanpa sepengetahuan Lintang. Deva yang biasanya sibuk dengan tim basketnya, akhirnya ikut membantu juga.
               Di waktu yang bersamaan mereka datang ke rumah Lintang secara tersembunyi, mereka melihat Lintang kesakitan sambil memegang perutnya. Kekhawatiran mereka tak dapat dibendung. Mereka segera membawa Lintang ke rumah sakit dan memberitahukan orang tuanya. Mengingat Lintang adalah anak semata wayang orang tuanya.
               Ternyata, penyakitnya bertambah parah. Sebenarnya, Lintang pulang dari rumah sakit karena keterbatasan biaya. Uang yang mereka dapatkan tidak cukup untuk membiayai semua pengobatan Lintang. Di tambah lagi ayah Lintang yang hanya memiliki tabungan seadanya, itu pun telah habis digunakan. Terpaksa, Lintang hanya bisa di opname tanpa harus membeli semua obat yang diperlukan.

* * *
               Setiap lorong sekolah kelas X ramai dipenuhi siswi yang mendengar kabar mengenai Lintang. Anak yang tomboy dan disenangi banyak orang.
               "Hai, Diana, Lizy. Gimana keadaan Lintang? Apa dia membaik? Kapan kalian mau menjenguknya lagi?" (pertanyaan runtun dari Deva)
               "Hello Deva, kalau nanya satu-satu dong. Kamu bukan mau wawancara kan?" jawab Diana
               "Emang, kami orang tuanya? Kami juga belum tahu keadaannya. Ayo kita jenguk aja sama-sama pulang sekolah" tegas Lizy
               Bunyi bel panjang bertanda telah berakhir jam pelajaran. Hujan yang tampak lebat, membuat para siswa harus menunggu sampai hujan reda. Tiba-tiba handphone Deva berbunyi, padahal peraturan sekolah dilarang membawa handphone, suara di seberang membawa berita buruk.
               Hujan yang lebat tak mereka perdulikan. Mereka lari basah-basahan menuju rumah sakit sambil menangis terisak-isak. Mereka sangat khawatir dan tak percaya bahwa kabar itu memang benar nyata. Sahabat mereka Lintang meninggal dunia. Nyawanya tak dapat tertolong lagi karena penyakitnya semakin hari semakin parah. Orang tua Lintang merasa kehilangan dan terpukul, namun semua adalah kehendak-Nya. Orang tua Lintang juga sangat berterima kasih pada Lizy, Diana, dan Deva. Menganggap mereka sebagai anaknya.

* * *

"Tak sempat ku berikan
Tak sempat ku sampaikan"
_LiDiZyVa_

Kalimat itu selalu melintas dipikiran Diana. Begitu pula Lizy dan Deva. Kerasa tak percaya, kehilangan, kerinduan, tersirat dibenak mereka. Mereka termenung di tepi danau sambil menyanyikan lagu "Semua Tentang Kita" yang biasa mereka nyanyikan.

Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita
Akan tiada lagi kini tawamu
Tuk hapuskan semua sepi di hati

Belum sempat lagu itu dinyanyikan, butiran air mata membasahi di pipi ketiganya. Orang tua Lintang tiba-tiba dating dan ikut duduk di antara mereka. Memberikan semangat pada Lizy, Diana dan Deva bahwa masa depan mereka juga menjadi kebanggaan orang tua angkat mereka. Ibu Lintang tiba-tiba menyerahkan secarik kertas berwarna biru yang bergambar bunga. Tangan Deva bergetar ketika memegang kertas itu. Rasa penasaran membuat ia segera membuka dan membacanya seperti sedang lomba baca puisi.

Sahabatku impianku
Cita-citaku imajinasiku
Bukan hal yang salah memiliki mimpi
Bukan hal yang salah mempunyai tujuan
Tujuan seperti sinar
Kesana lah kita berlari
Dan untuk itulsh kita hidup
Tapi, terkadang sinarnya terlalu menyilaukan
Membuat kita sulit melihat
Sehingga tiba suatu saat kita harus sejenak berhenti
Untuk menghindari sinar yang ada pada kita sendiri

               "Waahh, sungguh bersemangatnya dia. Aku piker karena fisiknya lemah, jiwanya akan goyah. Tapi aku salah. Hebat!! Puji Diana. Sambil melanjutkan lukisannya.
               "Iya.."sambung Lizy sambil meneteskan air mata.
               Suasana menjadi hening kembali. Kemudian Diana berteriak girang sambil meneteskan butiran air mata yang melintas di pipinya.
               "Lukisan dengan simbol "LiDiZyVa" akhirnya selesai"
               "Waahh..keren.!"
               Mereka menatap terpesona lukisan yang melambangkan persahabatan ini yang terlihat indah karena di sekitar tulisan itu ada gambar wajah mereka masing-masing. Di danau inilah sejarah persahabatanku. Dan tempat inilah aku dan sahabatku berbagi walau hanya sekedar untuk mengenang Lintang.

SELESAI

Demikian cerpen persahabatan yang bisa di bagikan kali ini, semoga bermanfaat.

Cerita Motivasi - Pohon

Posted: 20 Jul 2013 03:43 PM PDT

Dibawah ini adalah sebuah cerita motivasi inspirasi kehidupan untuk anda, semoga bisa memotivasi agar bisa lebih baik lagi.

Pohon
Dalam sebuah perjalanan seorang ayah dengan puteranya, sebatang pohon kayu nan tinggi ternyata menjadi hal yang menarik untuk mereka simak. Keduanya pun berhenti di bawah rindangnya pohon tersebut.

"Anakku," ucap sang ayah tiba-tiba. Anak usia belasan tahun ini pun menatap lekat ayahnya. Dengan sapaan seperti itu, sang anak paham kalau ayahnya akan mengucapkan sesuatu yang serius.

"Adakah pelajaran yang bisa kau sampaikan dari sebuah pohon?" lanjut sang ayah sambil tangan kanannya meraih batang pohon di dekatnya.

"Menurutku, pohon bisa jadi tempat berteduh yang nyaman, penyimpan air yang bersih dari kotoran, dan penyeimbang kesejukan udara," jawab sang anak sambil matanya menanti sebuah kepastian.

"Bagus," jawab spontan sang ayah. "Tapi, ada hal lain yang menarik untuk kita simak dari sebuah pohon," tambah sang ayah sambil tiba-tiba wajahnya mendongak ke ujung dahan yang paling atas.

"Perhatikan ujung pepohonan yang kamu lihat. Semuanya tegak lurus ke arah yang sama. Walaupun ia berada di tanah yang miring, pohon akan memaksa dirinya untuk tetap lurus menatap cahaya," jelas sang ayah.

"Anakku," ucap sang ayah sambil tiba-tiba tangan kanannya meraih punggung puteranya. "Jadikan dirimu seperti pohon, walau keadaan apa pun, tetap lurus mengikuti cahaya kebenaran," ungkap sang ayah begitu berkesan.**

Keadaan tanah kehidupan yang kita pijak saat ini, kadang tidak berada pada hamparan luas nan datar. Selalu saja ada keadaan tidak seperti yang kita inginkan. Ada tebing nan curam, ada tanjakan yang melelahkan, ada turunan landai yang melenakan, dan ada lubang-lubang yang muncul di luar dugaan.

Pepohonan, seperti yang diucapkan sang ayah kepada puteranya, selalu memposisikan diri pada kekokohan untuk selalu tegak lurus mengikuti sumber cahaya kebenaran. Walaupun berada di tebing ancaman, tanjakan hambatan, turunan godaan, dan lubang jebakan.

"Jadikan dirimu seperti pohon, walau keadaan apa pun, tetap lurus mengikuti cahaya kebenaran."

...

Sahabat, Jadikan dirimu seperti pohon, walau keadaan apa pun, tetap lurus mengikuti cahaya kebenaran," Siapapun Anda, bagaimanapun Anda, dan Dimanapun anda... tatap dan ikutilah cahaya lurus kebenaran... karena bila tidak anda akan tersesat dalam kegelapan. Dan Bila terperangkap dalam gelap, jangan mengutuki kegelapan, tapi nyalakan lah cayaha walaupun dengan Lilin...

Terimakasih telah membaca... Salam Motivasi...!

Zodiak Capricorn Hari Ini

Posted: 20 Jul 2013 01:33 PM PDT

Untuk yang berbintang capricorn, Berikut ini adalah ramalan zodiak hari ini yang bisa anda lihat sebagai bahan referensi untuk menjalani aktifitas apabila anda pada dasarnya mempunyai rasa percaya terhadap berbagai hal yang berhubungan dengan ramalan bintang.

Capricorn (21 Desember - 19 Januari)
  • Peruntungan: Anda harus bisa bersikap lebih agresif dengan tidak menyia-nyiakan kesempatan baik yang sudah ada di depan mata. Terima dan jalani, siapa tahu nanti akan membawa hikmah yang baik. Tidak perlu kapok dengan pengalaman masa lalu, anggap saja itu sebagai salah satu cerita dalam hidup yang memang sudah harus dijalani.
  • Karir: Jangan biarkan rasa malas menghancurkan mimpi-mimpi indah itu karena tanpa kerja keras hal itu hanya akan menjadi bayangan semu saja.
  • Kesehatan: Jangan makan terlalu pedas jika tidak maka perut Anda akan timbul masalah yang cukup mengganggu. Hindari tidur terlampau larut malam agar kondisi badan tetap selalu segar dan prima.
  • Keuangan: Dana masih berlebih dan tak terlalu pusing di hari ini.
  • Asmara: Jangan cepat cemas dan berpikiran yang tidak-tidak dengan berita yang ada di luaran. Cobalah untuk tetap tenang dan sabar.

Nah, sekian postingan zodiak hari ini untuk bintang capricorn, semoga bisa membantu.

Kumpulan Kata Kata Perpisahan Paling Sedih

Posted: 20 Jul 2013 09:55 AM PDT

Berikut ini adalah kumpulan kata kata perpisahan terbaru yang bisa kamu simak sebagai apresiasi kesedihan akibat perpisahan dengan orang yang kita sayangi..

Kumpulan kata kata perpisahan

Bukannya hati ini tak sakit dan bukannya hati ini tak hancur, bukan pula hati ini tak perih, namun hanya kepasrahan yang mengiringi

Cinta itu seperti crayon, warnailah hidup mu dengan sesukamu dengan cinta, hitam putih pun adalah warna cinta yang indah yang klasik namun abadi

Sejuta harapan akan terucap saat malam gelap bertabur bintang. Sejuta cinta akan tercurah saat hati gelap bertabur sayang

Perasaan memang tak bisa diungkapkan dengan kata-kata, perasaan hanya bisa diungkapkan dari hati ke hati" "Air mata membersihkan hati dari penyakit untuk membenci dan mengajari manusia untuk berbagi penderitaan dengan mereka yang patah hati. *Odith*

Mereka yang tidak dapat mengingat masa lampau ditakdirkan untuk mengulanginya *George Santayana*

Manusia tidak dapat menuai cinta sampai dia merasakan perpisahan yang menyedihkan dan yang mampu membuka pikirannya, merasakan kesabaran yang pahit dan kesulitan yang menyedihkan.

"Seseorang tidak melakukan hal yang benar di satu bagian kehidupannya sementara dia sibuk melakukan hal yang salah di bagian lain mana pun dari kehidupannya. Hidup adalah sebuah kesatuan yang tak terbagi-bagi" *Mahatma Gandhi*

Aku tetap berjalan meski perlahan
Aku akan mencoba kembali berlari meski tertatih..
Hidup tidak akan pernah terhenti.dan waktu tak akan mau menanti..
Aku akan kembali melukis mimpi hati..

"Bukannya hati ini tak sakit dan bukannya hati ini tak hancur, bukan pula hati ini tak perih, namun hanya kepasrahan yang mengiringi"

Tuhan menciptakan cinta bukan untuk menghancurkan jiwa..
Tuhan menciptakan kasih bukan untuk kita meratapi.
Tapi Sebagai teman hati yang akan membuat hidup semakin berarti..

saat ku meneteskan air mata
bukan berarti ku menangis karena cinta
tapi air mata itu menetes
ketika aku mulai melangkahkan kaki ini
untuk pergi meninggalkanmu walaupun tidak untuk selamanya.

sampai jumpa sayang
aku kan selalu merindukanmu
sampai bertemu di lain waktu

Ketika tiba saat perpisahan janganlah kalian berduka,
sebab apa yang paling kalian kasihi darinya
mungkin akan nampak lebih nyata dari kejauhan
seperti gunung yang nampak lebih agung terlihat dari padang dan dataran.

Senandung hati ku tak pernah mengatakan 'sayang' untukmu. Itu karena aku begitu sulit untuk memahami dirimu. Bila kau tau disini aku selalu mengharap kau mengerti aku

Ketika tiba saat perpisahan janganlah kalian berduka, sebab apa yang paling kalian kasihi darinya mungkin akan nampak lebih nyata dari kejauhan – seperti gunung yang nampak lebih agung terlihat dari padang dan dataran *Kahlil Gibran*

Seseorang tidak melakukan hal yang benar di satu bagian kehidupannya sementara dia sibuk melakukan hal yang salah di bagian lain mana pun dari kehidupannya. Hidup adalah sebuah kesatuan yang tak terbagi-bagi *Mahatma Gandhi*

"Senandung hati ku tak pernah mengatakan 'sayang' untukmu. Itu karena aku begitu sulit untuk memahami dirimu. Bila kau tau disini aku selalu mengharap kau mengerti aku"

Tidak ada yang percuma..
Tidak ada yang sia2..
Meski semua telah berlalu..
Kenangan indah itu tetap membiru dihatiku..
 Aku tetap merindumu..
 Kamu tetap dalam hatiku..

"Ketika tiba saat perpisahan janganlah kalian berduka, sebab apa yang paling kalian kasihi darinya mungkin akan nampak lebih nyata dari kejauhan – seperti gunung yang nampak lebih agung terlihat dari padang dan dataran "*Kahlil Gibran*

Tidak ada yang berakhir..
Semua hanya diam tak berukir..
Kamu akan selalu ada
Membeku dalam relung jiwa..
Memberi damai dan semangat untuk tetap melangkah,,
Membuatku kembali mengisi sekat-sekat kosong hati dengan ribuan makna..

Demikian kata kata perpisahan kali ini, semoga bisa menjadi bacaan yang menginspirasi..

artikel terkait :
kata kata mutiara
kata kata bijak
kata kata cinta
kata kata indah
kata kata galau

10 Fakta Unik Tentang Buaya

Posted: 20 Jul 2013 02:55 AM PDT

Berikut ini adalah beberapa fakta unik buaya yang mungkin pembaca belum ketahui kebenarannya.


1. Buaya merupakan hewan reptil yang yang mempunyai bentuk fisik mirip dengan cicak raksasa.

2. Ekor buaya bertindak sebagai dayung ketika berenang, sehingga membantu bergerak cepat di dalam air.

3. Selain sangat cepat bergerak dalam air, buaya juga mampu berjalan di darat dengan kecepatan sekitar 28 mil/jam atau sekitar 45 km/jam.

4. Buaya tidak bisa berkeringat karena tidak mempunyai kelenjar keringat, buaya mengeluarkan panas tubuhnya melalui mulut dengan cara menguap.

5. Buaya terbesar yang pernah ditemukan adalah buaya jenis saltwater atau air asin dengan ukuran panjang mencapai 6.5 meter.

6. Sedangkan buaya terpendek yang sudah maksimal pertumbuhannya adalah buaya jenis Caviers Dwarf Carma yang hanya memiliki panjang sekitar 1.5 meter.

7. Jika mendapat bahaya, induk buaya bisa memasukkan anaknya ke dalam mulut. Bukan untuk dimakan, tapi supaya anaknya aman dari bahaya tersebut. Hal ini sama dengan yang dilakukan ikan mujair pada kondisi yang serupa pula.

8. Buaya bisa hidup hingga berumur sampai 60 tahun. Hampir sama dengan manusia modern.

9. Lidahnya buaya menempel pada mulut mereka dan buaya tidak dapat menggerakkanya bebas seperti kita.

10. Buaya juga mempunyai 4 labirin dalam jantungnya jadi mirip dengan manusia lagi.

artikel terkait :
fakta unik bahasa di dunia
fakta unik batuk pilek
fakta unik tentang kopi

No comments:

Post a Comment

jangan lupa follow blog ini,nanti saya follow back,budayakan tinggalkan komentar.